Topeng Monyet

Oleh: Umar Alhabsyi (IF93)/November 2008

Topeng monyetBeberapa hari yang lalu saya terlibat percakapan menarik dengan teman saya sewaktu perjalanan Bandung-Jakarta untuk sebuah urusan pekerjaan. Saya tahu teman saya ini adalah seorang freelance consultant yang tidak terikat ke sebuah perusahaan manapun. Yang saya tahu dia dulu pernah kerja di sebuah bank di Jakarta terus mengundurkan diri dan balik ke Bandung sampai sekarang. Jadi setelah dia nanya-nanya ke saya tentang usaha yang saya lakukan, kemudian saya memulai “interogasi” saya tentang dia dengan bertanya: “Kalau bapak, merdeka ya pak?”.

Rupanya term “merdeka” yang saya gunakan itu sangat mengena sasaran.
Dia jawab: “Iya betul, Pak. Merdeka itu lah salah satu alasan utama saya keluar dari Bank dan menjadi seperti sekarang ini”. Dulu dia menjadi penumpang tetap KA Parahyangan setiap Senin dini hari dan Jumat malam, karena istri dan anak-anaknya masih tinggal di Bandung. Bunyi alarm waker yang diset setiap hari Senin jam 2 dini hari adalah bunyi yang paling dia benci. Karena saat itu dia harus bangun dari tidurnya, menyingkirkan kaki anaknya yang kadang bertengger di atas kakinya, membetulkan posisi tidur anaknya, dsb untuk kemudian mandi dan ngangkot menuju ke stasiun jam 3 dinihari. Sebuah rutinitas yang sering membuatnya lemah walaupun terkadang semangatnya menjadi bangkit ketika melihat mbok-mbok yang menggendong gunungan sayuran di pundaknya sepagi itu dengan berjalan kaki atau naik sepeda.

Sampai suatu hari “the moment of truth” terjadi, dia melihat sebuah pertunjukan topeng monyet di dekat rumahnya. Dia mengamati benar pertunjukan itu sambil pikirannya melayang kemana-mana. Setelah selesai pertunjukan, dia bertanya pada si tukang topeng monyet itu: “Bang, usaha gini sehari dapat berapa rata-rata?”. Tukang topeng monyet itupun menjawab: “Wah, nggak tentu pak. Kalau pas rame ya bisa 75 ribu sehari. Tapi kalau pas lagi sepi, paling sekitar 40 ribu seharinya.”. Teman saya itu kemudian bertanya lagi, “Kalau biaya untuk memelihara monyet itu berapa?”. Ah, paling banyak juga 4 ribu sudah dapat makanan berlebih buat kebutuhan dia seharian, Pak”.

Percakapannya dengan tukang topeng monyet itu kemudian dia renungkan lagi. Alur berfikir dia ini yang menurut saya paling menarik dari cerita ini.
Teman tadi kemudian bertanya dalam hati: “Ah…apa bedanya saya dengan monyet itu??!”.
“Monyet itu dikasih makan, dikasih baju, dikasih rumah, dilatih, dsb untuk mendapatkan penghasilan si tukang monyet. Saya juga dikasih gaji dan ditraining oleh perusahaan untuk sebesar-besarnya keuntungan perusahaan. Monyet itu dikasih 4 ribu dari 75 ribu penghasilan tukang monyet. Saya dan karyawan-karyawan lainnya juga dikasih oleh perusahan sebuah nominal yang pasti juga jauh dari penghasilan perusahaan.”

Lantas apa bedanya saya dengan monyet itu??! Masak selama hidup saya mau jadi monyet terus-terusan??!”.

Pertanyaan demi pertanyaan terus dia lontarkan untuk dirinya sendiri. Sampai akhirnya karena sebuah pemicu sederhana, yaitu karena dia nggak dikasih izin waktu setengah hari setiap hari Jumat untuk mengambil S2 di MBA di ITB, maka dia kemudian mengajukan pengunduran diri dari perusahaan. Maka merdeka-lah dia.

Setelah keluar dari bank itu, dia kembali ke Bandung. Tabungannya dia gunakan untuk membuat sebuah mini market di dekat rumahnya. Karena dia merencanakan untuk menjadi konsultan freelance, maka dia tidak bisa menjaga mini marketnya itu sendiri. Sehingga dia mulai merekrut orang untuk menjaga dan mengelola mini marketnya.

Pada saat itu dia teringat pertanyaan-pertanyaan seputar topeng monyet yang pernah berkecamuk di pikirannya dulu. Dia berfikir kalau semua orang berfikiran sama seperti yang dia fikirkan, maka nggak akan ada orang yang mau kerja sama dengan dia. Dia kemudian mulai berfikir juga bahwa sebenarnya si tukang topeng monyet itu juga mulia karena membuka lapangan pekerjaan untuk makhluk lain (monyet, red).

Pemikirannya mulai bergeser lagi dari pemikiran sebelumnya seiring dengan pengalaman yang dia alami setelah keluar dari perusahaan. Kalau dia dulu dalam bekerja diatur oleh atasan, sekarang yang mengatur saya (sebagai pengusaha mini market dan konsultan) adalah customer/klien-klien dia. Jadi sepertinya sama saja, kita hidup ini kan saling membutuhkan. Tidak ada orang yang dapat hidup sendiri. Setiap pilihan memiliki trade-off, ada kurang dan ada lebihnya.

Tapi kemudian dia menonjolkan aspek manfaatnya dari pilihan yang dia ambil saat itu. Sekarang saya jauh lebih dekat dengan anak-anak. “Saya jadi sadar bahwa sebenarnya anak-anak saya itu membutuhkan dia dalam banyak momen yang tidak bisa diperankannya kalau saya tidak “merdeka”, lanjutnya mengakhiri ceritanya.

Obrolan ini sangat menarik dan inspiring buat saya. Mungkin karena kesibukan dan rutinitas, saya jadi kurang memikirkan sebenarnya apa sih obyektif utama saya. Apa sih dari fenomena-fenomena yang sering saya lewati. Sering kali saya hanya menggunakan “arloji” untuk melakukan aktifitas sehari-hari supaya aktifitas yang saya lakukan ini bisa sukses secara cepat dan efisien. Tapi sering saya terlupa untuk menggunakan “kompas”, dalam artian sebenarnya kemana sih arah prioritas yang saya cita-citakan dalam hidup ini. Karena untuk sukses kita tidak hanya butuh cepat dan efisien, tapi juga arah yang benar. Tentunya sebelum itu kita harus sudah menetapkan kemana arah yang ingin kita tuju tersebut. Mengutip kata Konfusius filosof Cina kuno: “if you don’t know what you are looking for, you will never know when you find it”.

Al-Quran berkali-kali mengingatkan kita untuk selalu memikirkan fenomena-fenomena yang ada di sekitar kita. Jangan hanya menjadi pengintip yang hanya bisa menonton fenomena tanpa bisa melakukan apapun. Jadi berfikir adalah sebuah kebutuhan dan kewajiban secara aqli maupun naqli, secara intelektual maupun spiritual. So, sudahkah kita berfikir? [adm/itb93]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s